[1] Ayat Qursi: Kepentingannya Menurut Hadis-hadis Pilihan

Ayat Qursi: Kepentingannya Menurut Hadis-hadis Pilihan

Oleh: Ustaz Abu Nik Abdullah Azzam

Hidup ini penuh dengn fitnah, cabaran, ujian, atau di dalam istilah yg lain penuh dengan penipuan oleh musuh-musuh Allah dan musuh orang-orang mu’min dimana, diantaranya ialah daripada tipu daya syaitan..!

Firman Allah تعالى di dalam surah al-Fatir: 5

{إِنَّ الشَّيْطَانَ لَكُمْ عَدُوٌّ فَاتَّخِذُوهُ عَدُوًّا إِنَّمَا يَدْعُو حِزْبَهُ لِيَكُونُوا مِنْ أَصْحَابِ السَّعِيرِ}

Ertinya: Sesungguhnya syaitan adalah musuh bagi kamu, maka jadilah dia musuh (yang mesti dijauhi tipu dayanya) yang mana, dia hanya mengajak golongan supaya menjadi dari penghuni neraka.

Dan di dalam surah Taha: 117

فَقُلْنَا يَا آدَمُ إِنَّ هَذَا عَدُوٌّ لَكَ وَلِزَوْجِكَ فَلَا يُخْرِجَنَّكُمَا مِنَ الْجَنَّةِ فَتَشْقَى }

Ertinya: Maka, Kami firman ‘Hai Adam sesungguhnya iblis ini musuh bagi kamu dan musuh bagi isteri kamu, oleh itu janganlah ia menyebabkan kamu berdua keluar dari syurga, kerana dengan yang demikian, engkau (dan isteri kamu) akan menderita.

Beberapa hadis tentang ayat kursi dan fadhilatnya 

Kelebihan dan kehebatan ayat Qursi terbahagi kepada 3 bahagian seperti berikut;-

1-    Ayat Qursi adalah sebesar-besar dan semulia-mulia ayat di dalam al-Quran iaitu kedudukannya paling tinggi. Dalilnya Sabda Rasulullah صلي الله عليه وسلم di dalam Sahih Muslim no. 810 / 1343

عَنْ أُبَيِّ بْنِ كَعْبٍ قَالَ: قَالَ رَسُولُ اللَّهِ يَا أَبَا الْمُنْذِرِ أَتَدْرِي أَيُّ آيَةٍ مِنْ كِتَابِ اللَّهِ مَعَكَ أَعْظَمُ..؟  قَالَ قُلْتُ اللَّهُ وَرَسُولُهُ أَعْلَمُ, قَالَ يَا أَبَا الْمُنْذِرِ أَتَدْرِي أَيُّ آيَةٍ مِنْ كِتَابِ اللَّهِ مَعَكَ أَعْظَمُ, قَالَ قُلْتُ: اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ, قَالَ فَضَرَبَ فِي صَدْرِي وَقَالَ وَاللَّهِ لِيَهْنِكَ الْعِلْمُ أَبَا الْمُنْذِرِ

Ertinya, Dari Ubai bin Kaab رضى الله عنه berkata: Rasulullah  صلى الله عليه وسلم bertanya: Yaa Aba Munzir adakah kamu tahu yang manakah ayat yang paling mulia (besar) dari kitab Allah disisi angkau..?, aku menjawab Allah dan Rasulnya yang lebih mengetahui, baginda bertanya lagi: Ya Aba Munzir adakah kamu tahu yang manakah ayat yang paling mulia dari kitab Allah disisi engkau..?, Aku menjawab;  اللَّهُ لَا إِلَهَ إِلَّا هُوَ الْحَيُّ الْقَيُّومُ (ayat al-Qursi), berkata (Aba Munzir)  maka Rasulullah meletak tangannya pada dadaku sambil berkata ‘ Demi Allah bahagialah engkau dengan pengetahuan ini (ilmu), Aba munzir.

Tambahan dari riwayat Imam Ahmad dan Tarmizi pada hadis yang sama.

 …إِنَّ لِهَذِهِ الْآيَةِ لَلِسَانًا وَشَفَتَيْنِ تُقَدِّسُ الْمَلِكَ عِنْدَ سَاقِ الْعَرْشِ…

… Sesungguhnya ayat ini (Qursi ), dijadikan (Allah) lidah dan dua bibir (yakni lidah dan bibir ayat Qursi bukannya lidah Allah) sentiasa mentaqdiskan Allah di sisi tiang Arasy… (lihat Musnad Imam Ahmad J.5 h.142, Tafsir Qurtubi j.3 h.245-246)

Marilah kita sama-sama mengingati secara mudah, bahawasanya ;
ayat yang paling besar dan mulia di dalam al-Quran ialah  Ayat Qursi.
Surah yang paling mulia di dalam al-Quran pula ialah Surah al-Fatihah.
Hari yang paling mulia pula ialah hari Arafah.

2-   Terpelihara dari ganguan syaitan: dalilnya dari Hadis Sahih Bukhari no.4723

عَنْ أَبِي هُرَيْرَةَ رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ قَالَ وَكَّلَنِي رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ بِحِفْظِ زَكَاةِ رَمَضَانَ فَأَتَانِي آتٍ فَجَعَلَ يَحْثُو مِنْ الطَّعَامِ فَأَخَذْتُهُ فَقُلْتُ لَأَرْفَعَنَّكَ إِلَى رَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ فَقَصَّ الْحَدِيثَ فَقَالَ إِذَا أَوَيْتَ إِلَى فِرَاشِكَ فَاقْرَأْ آيَةَ الْكُرْسِيِّ لَنْ يَزَالَ مَعَكَ مِنْ اللَّهِ حَافِظٌ وَلَا يَقْرَبُكَ شَيْطَانٌ حَتَّى تُصْبِحَ وَقَالَ النَّبِيُّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ صَدَقَكَ وَهُوَ كَذُوبٌ ذَاكَ شَيْطَانٌ

Ertinya, Dari Abi Hurairah  رضى الله عنهberkata: Rasulullah  صلى الله عليه وسلم mewakili aku untuk menjaga zakat Ramadhan, lalu datanglah seseorang dan mencuri sebahagian dari makanan tersebut, maka aku menahankannya, lalu aku berkata akan membawanya kepada Rasulullah صلى الله عليه وسلم ….” dan di akhir hadis tersebut syaitan tersebut berkata: “Apabila engkau menuju ke tempat tidurmu (mahu tidur) maka bacalah ayat Qursi, kerana (dgn membacanya) akan sentiasa bersamamu malaikat dari Allah yang menjagamu, dan syaitan tidak akan mendekatimu hingga ke pagi, Lalu Rasulullah صلى الله عليه وسلم bersabda:   صَدَقَكَ وَهُوَ كَذُوْبٌ ذَاكَ شَيْطَانٌ Ertinya, Syaitan itu, jujur kepadamu (Abi Hurairah) padahal ia (syaitan) adalah penipu.

3-

Ertinya;- Diriwayatkan oleh Ibnu Abi Dunia dari Walid bin Muslim:  bahawasanya, seorang lelaki pada masa berada dekat sebatang pokok ia mendengar suara sesuatu yang bergerak, lalu ia menegur, namun tiada seorangpun yang menjawabnya, kemudian  ia membaca ayat Qursi, maka syaitan itupun turun kepadanya, lalu ia berkata: “Jika  datang kepada kami orang yang sakit, dengan apakah kami mengubatinya?” Syaitan tersebut menjawab: “(Ubatilah) dengan bacaan yang menyebabkan aku diturunkan dari pokok (tadi). (2)-Lakhtul Marjan, Al-Sayuthi H.150,

Maka lihatlah bahawa kejahilan (bodoh) lelaki itu yang belajar daripada syaitan cara mengubati orang sakit yang datang kepadanya, dan syaitan mengejek kepadanya, dimana ubat tersebut sebenarnya ada di tangannya. Itulah hakikat para bomoh yang (bodoh) menggunakan jin sebagai tempat berkonsultasi dalam proses pengubatan mereka.

4-

Ertinya: Dari Abdullah bin Mas’ud  رضى الله عنه bercerita: Seorang lelaki dari kalangan sahabat Rasulullah صلى الله عليه وسلم menemui seorang lelaki dari bangsa Jin lalu keduanya berkelahi, namun sahabat tersebut mampu mengalahkan musuhnya, kemudian ia berkata: Aku melihat kamu sangat kecil dan kurus, kedua tanganmu seperti tangan anjing, apakah seperti itu bentukmu wahai bangsa jin? Atau engkau termasuk golongan mereka (yang kecil)? Jin tersebut berkata: Tidak, demi Allah, sesungguhnya aku dari golongan jin yang besar, dan akan tetapi lawanlah aku kali yang kedua, jika engkau mengalahkanku nisacaya aku akan ajar kepadamu sesuatu yang bermanfaat bagi dirimu” Sahabat itu menyetujui: “Baik..” Lalu ia mengalahkannya kembali. Maka berkata jin itu: Bacalah اَللهُ لاَ إِلهَ إِلاَّ هُوَ الْحَيُّ اْلقَـيُّوْمُ (Ayat Qursi) Sesungguhnya tidaklah engkau membacanya di dalam sebuah rumah kecuali syaitan akan keluar darinya sambil kentut seperti kentutnya keledai dan ia tidak akan memasuki rumah tersebut sampai pagi (خَرَجَ مِنْهُ الشَّيْطَانُ لَهُ خَبَجٌ كَخَبَجِ الْحِمَارِ ثُمَّ لَا يَدْخُلُهُ حَتَّى يُصْبِحَ). Orang-orang bertanya: Wahai Abu Abdurrahman, Siapakah lelaki yang engkau maksudkan tersebut? Ia menjawab: Tiada lain kecuali Umar bin Al-Khattab. (1)-Sunan ad-Darimi 2/447-448

3. Orang yang selalu membaca ayat Qursi setelah solat fardhunya juga akan dijanjikan syurga  dan selamat dari berbagai bala (Dunia & Akhirat) seperti, diterangkan didalam hadis seperti berikut;-

3.1, Diriwayatkan oleh Annisai النسائى [Hadis shahih] di dalam Shahihul Jami’: 5/339, sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم;-

مَنْ قَرَأَ آيَةَ اْلكُرْسِيِّ دُبُرَ كُلِّ صَلاَةٍ مَكْتُـوْبَةٍ لَمْ يَمْنَعْهُ مِنْ دُخُوْلِ اْلَجنَّةِ إِلاَّ اْلَمَوْتُ

Ertinya;- Sesiapa membaca ayat Qursi mengiringi setiap selesai solat fardhu , nescaya tidak ada yang akan menegahnya memasuki surga, kecuali mati.  

Mati adalah antara Rahmat Allah تعالى kerana roh dan jasad telah di pisahkan, dimana yang kita sakit di hari ini oleh sebab jasad, selepas kematian roh orang yang derhaka  pada Allah تعالى sahaja yang akan sakit lagi seksa, manakala roh orang –orang yang soleh, sentiasa dalam nikmat keseronokan dan kemanisan seperti roh para syuhada’  dan mereka yang masuk syurga tanpa hisab.

3.2, Hadis berikut dibawah ini penulis berpesan agar kita berpegang secara dhaif, sabda Rasulullah صلى الله عليه وسلم;-

” من قرأ آيةَ الكرسي دبرَ كلِ صلاةٍ مكتوبة كان بمَنْزِلة مَنْ قاتَلَ عن أنبياء اللهِ عزوجلَ حتى يَسْتشهِدَ “

رواه ابن السني, عمل اليوم والليلة 123 ص 48, وهو حديث ضعيف

Ertinya:- Sesiapa membaca ayat Qursi mengiringi setiap selesainya solat fardhu adalah bertaraf sama ganjarannya seperti dia berperang mengganti Nabi -nabi Allah Azzawajal berperang sehingga dia mati syahid (مقام : تمفة كدودوكن برطارف). [Riwayat Ibnu Sunni dlm Amalul yaum wal-lailah no.123 h.48, Hadis dhaif].

3.3, Di dalam kitab (الدر المنثور للسيوطى) ad-Darul Mansur lis-Sayuti j.1 h.323 Berkata Anas (khadam Nabi) sesiapa yang membaca ayat Qursi, di setiap kali setelah solat, nescaya terpeliharalah dia daripada bala bencana sehingga ke waktu solat yang seterusnya  مَنْ قَرَأَ آيَةَ الْكُرْسِيِّ فِي دُبُرِ الصَّلَاةِ الْمَكْتُوبَةِ ، كَانَ فِي ذِمَّةِ اللَّهِ إِلَى الصَّلَاةِ الْأُخْرَى, dan tidaklah seseorang itu membacanya selalu, kecuali Nabi-Nabi, atau Siddiq (sangat benar), atau Syahid.

3.4, Hadis yang di ceritakan oleh Baihaqi di dalam kitab Mirqat al-Mafatih Syarah Misykat al-Mashabih no.974 h.772-773

 عَنْ عَلِيٍّ – رَضِيَ اللَّهُ عَنْهُ – قَالَ : سَمِعْتُ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ يَقُولُ : ” مَنْ قَرَأَ آيَةَ الْكُرْسِيِّ فِي دُبُرِ كُلِّ صَلَاةٍ لَمْ يَمْنَعْهُ دُخُولَ الْجَنَّةِ إِلَّا الْمَوْتُ ، وَمَنْ قَرَأَهَا حِينَ يَأْخُذُ مَضْجَعَهُ آمَنَهُ اللَّهُ عَلَى دَارِهِ وَدَارِ جَارِهِ ، وَأَهْلِ دُوَيْرَاتٍ حَوْلَهُ  رواه البيهقي في شعب الإيمان مرقاة المفاتيح شرح مشكاة المصابيح، وقال : إسناده ضعيف .

Ertinya; Dari Ali رضي الله عنه berkata: aku mendengar Rasullah صلى الله عليه وسلم bersabda : Sesiapa membaca ayat Qursi mengiringi setiap selesai solat fardhu nescaya tidak ada yang akan menegahnya memasuki surga kecuali mati, dan barang siapa membacanya ketika madjaah (مَضْجَعَهُ : tempat rehat , tenang, aman) hendak rehat (tidur umpamanya), nescaya Allah تعالى mengamankan ke atas rumahnya, rumah jirannya dan ahli rumah-rumah disekitarnya.

Hadis dhaif ini bukan bermakna tidak boleh dipakai seperti hadis maudhu’ kerana di dalam ilmu Mustalah Hadis ada sebut: ‘selemah-lemah hadis adalah lebih kuat dari sekuat-kuat pendapat ulamak’ apatah lagi di dalam bab fadha-il amal, dimana  ulamak hadis menerima  و الله أعلم hadis dhaif

Kesimpulan

  1. Ayat Qursi hendaklah di bacanya tiga kali pagi dan petang, satu kali semasa hendak tidur dan setiap kali apabila selesai solat fardhu.
  2. Beramal dengan Ayat Qursi, InsyaAllah dapat selamatkan dari gangguan syaitan, dapat selamatkan harta benda, bala bejana dan juga dapat memasuki syurga tanpa hisab.
  3. Ayat Qursi antara amalan terpenting Nabi, para Sahabat, Pejuang, Syuhada’ dan orang-orang Siddiqiin.

Bibliography

1-al-Quran.  2- as-Sunnah.
3-islamweb.net
4. islamhouse.com
5. تفسير الذكر الحكيم آية الكرسي, د.اسماعيل لطفي
6. الحصن الواقي , عبد الله بن عبد الرحمن السدحان

 

اللهم ارزق الفردوس الأعلى في الجنة كل من ساهم في ايصال هذا الخير.. آمين .. آمين .. آمين
Ya Allah, Rezekikanlah Syurga tertinggi iaitu al-Firdaus utk sesiapa yang berkongsi (share) kebaikan (laman blog) ini… Aamin… Aamin… Aamin

Advertisements
Posted in dll | 2 Comments

Jangan Tutup Pintu Hati Jika Hidayah Datang

Jangan Tutup Pintu Hati Jika Hidayah Datang
Oleh : Dr Juanda Bin Jaya

Pada diri manusia terdapat tiga jenis kekuatan yang dibekalkan oleh Allah SWT untuk menghadapi kerasnya ujian di dunia. Selain akal fikiran yang cerdas dan tubuh badan yang sihat, hati yang mantap adalah benteng utama bagi kekuatan diri manusia. Hati berfungsi sebagai sumber bermacam-macam perasaan; sama ada benci, rindu, kasih, sayang, dendam, sedih atau gembira, yang kesemuanya mengawal gerak tubuh manusia.

Kecerdasan akal tidak akan sempurna tanpa hati yang cerdas. Ramai cerdik pandai yang menjadi sampah masyarakat kerana ilmu yang dimiliki dikawal oleh hati yang rosak sehingga dengan ilmunya itu dia lebih banyak memudaratkan orang lain berbanding memberikan manfaat. Demikian juga kekuatan tubuh badan tidak akan sempurna kecuali dengan hati yang kuat. Jika hati sihat, nescaya tidak ada fenomena penganggur yang berbadan sihat. Demikianlah berpengaruhnya hati pada diri manusia.

Untuk memiliki kecerdasan dan kekuatan hati yang sentiasa menyala, kita hendaklah memastikan pintu hati kita sentiasa terbuka untuk mendapat hidayah Allah. Hidayah Allah akan dicurah ke dalam tasik hati manusia yang sentiasa terbuka dan bersedia menerima hidayah berkenaan. Jika kita menutup pintu hati, maka bagaimanakah hidayah itu dapat meresap ke dasar hati?

Hidayah Allah datang dalam pelbagai cara. Antaranya ialah melalui ilmu, sahabat yang salih dan kesedaran untuk bertaubat.

Pertama; Buka pintu hati ketika ilmu Allah datang.

Kesedaran menuntut ilmu di kalangan kaum muslimin pada hari ini semakin meningkat. Angin syiar dakwah turut bertiup kencang seiring dengan manifesto Islam Hadhari yang semakin rancak dijalankan. Majlis-majlis ilmu yang dibuka semakin ramai peminatnya. Demikian juga halnya dengan program-program dakwah di televisyen dan radio cukup mewarnai nuansa keilmuan umat Islam. Tetapi adakah kepelbagaian cara dan konsep yang diajarkan itu berkesan pada peribadi individu muslim yang belajar? Jawapannya ialah bergantung kepada keikhlasan yang bersumber dari hati.

Hati yang ikhlas akan menyerap ilmu dan menjadi kuasa hebat yang mampu merubah peribadi seseorang. Oleh itu, jangan tutup pintu hati ketika ilmu datang. Terimalah kebenaran itu dengan sikap ketaatan mutlak kepada perintah Allah dan Rasul-Nya. Amalkanlah apa yang kita pelajari kerana ilmu Allah itu bukan untuk makanan otak sahaja tetapi ia lebih diperlukan oleh hati orang yang beriman. Tanpanya hati akan mati. Jangan beralasan bahawa belum tiba masanya untuk kita berubah. Kenapa biarkan hati terhijab oleh nafsu dan kepentingan diri? Allah SWT berfirman yang bermaksud: “Tidaklah patut orang yang beriman apabila datang ketentuan Allah dan Rasul-Nya mereka mengambil hukum yang lain daripada itu” (Surah al-Ahzab Ayat 36)

Kedua; Buka pintu hati ketika sahabat yang salih dan salihah ingin berkenalan.

Jangan memisahkan diri daripada orang yang mahu mengingatkan diri kita kepada Allah SWT. Terimalah nasihat orang-orang yang salih dengan hati terbuka. Firman Allah SWT: ”Dan bersabarlah kamu bersama-sama orang yang mengajak ke jalan Tuhanmu di pagi dan petang hari kerana mengharapkan keredhaan Tuhannya. Dan janganlah pandanganmu berpaling dari mereka kerana inginkan perhiasan dunia. Dan janganlah kamu taat kepada mereka yang telah kami palingkan hatinya dari mengingati Allah dan mengikuti hawa nafsu mereka. Dan sesungguhnya keadaan mereka itu amatlah melampaui batas.” (Al-Kahfi: 28)

Ada beberapa sifat yang dimiliki oleh seorang sahabat yang baik. Pertama, beriman dan sentiasa mahu kita mempertingkatkan keimanan. Kedua, rajin bekerja dan beramal salih, suka membantu kita dalam berbuat baik. Ketiga, amat berminat kepada ilmu agama. Keempat bersifat jujur dan ikhlas dalam bersahabat.

Jika kita memiliki sahabat yang memiliki ciri-ciri seperti ini maka bukalah pintu hati untuk mengambil manfaat daripadanya, kerana sahabat kita itu akan mencorakkan hati, perasaan dan pemikiran kita menjadi lebih baik daripada sebelum kita berkenalan dengannya.

Ketiga, Buka pintu Hati ketika gerak taubat semakin kuat dan jangan ditunda lagi.

Ilmu yang merupakan hidayah dari Allah dan sahabat yang menguatkan iman kita rupanya belum cukup mantap untuk memperbaiki diri kita selagimana dorongan hasrat diri sendiri belum benar-benar kuat. Orang yang menunda taubat biasanya berfikir masih ada modal untuknya menyelamatkan diri iaitu masa. Tunggu sampai anak besar baru hendak sembahyang, tunggu sampai kaya baru hendak sedekah, tunggu masa lapang baru hendak belajar agama, tunggu rambut telah gugur nanti baru bertudung, tunggu masa tua baru bertaubat. Akhirnya tragedi kederhakaan anak Nabi Nuh AS berulang lagi. Peluang taubat di hadapan mata, tetapi kerana masih berasa ada modal menyelamatkan diri ke gunung yang tertinggi dia menjadi buta hati. Begitu juga dengan nasib si penunda taubat, lama kelamaan hatinya menjadi buta disebabkan terlalu banyak berdosa. Maka terhijablah antara dirinya dengan hidayah Allah. Sepertimana firman Allah SWT menegaskan: ”Mereka itu sama sahaja kamu beri peringatan atau kamu tidak beri peringatan mereka tetap tidak mahu beriman.” (Surah Yasin Ayat 10)

Demikianlah tiga usaha memperoleh hidayah Allah iaitu dengan ilmu, sahabat yang salih dan cepat bertaubat. Semua itu bermula dari hati. Semuanya dalam kawalan diri kita sendiri. Dengarlah bisikannya kerana kata hati itu adalah kebenaran. Sepertimana sabda Rasulullah SAW: ”Dosa itu ialah perasaan ragu-ragu dalam hatimu dan engkau tidak suka orang lain mengetahuinya.” (Riwayat Muslim)

Hati yang cerdas dan kuat adalah hati yang memiliki sensitiviti yang tinggi dengan dosa dan maksiat. Perasaan bersalah dan kemurungan akan berlaku apabila berbuat dosa. Sedih bila terlepas sembahyang subuh, murung apabila tidak sempat membaca al-Quran. Risau apabila terlepas lidah mengumpat kawan, takut dengan dosa hari ini dan pilu dengan amal yang sedikit.

Begitulah kata hati yang sihat dan selamat sesuai dengan firman Allah SWT: ”Pada hari itu (hari kiamat) sudah tidak berguna lagi harta benda dan anak-pinak kecuali siapa yang datang menghadap Allah dengan hati yang sihat (bersih). (Al-Syuara: 88-89)

Posted in dll | Leave a comment

Gangguan jiwa menurut perspektif perubatan

Gangguan jiwa menurut perspektif perubatan

By : Dr. Haliana Ilana Bt. Abdulhalim (Degree of bachelor of medicine, Leeds Univ-UK)

Dari sudut ilmu perubatan moden, kesihatan mental berkaitrapat dengan fikiran, perasaan dan kelakuan seseorang individu. Satu daripada empat orang di dunia mempunyai masalah kesihatan mental atau gangguanjiwa, pada satu-satu fasa di dalam hidup mereka, yang dapat mempengaruhi kehidupan mereka sehari-hari i.e hubungan atau kesihatan fizikal.

Masalah kesihatan mental/gangguan jiwa boleh melibatkan sesiapa sahaja. Tanpa sokongan dan rawatan, ia boleh menyumbang kepada kesan-kesan serius pada individu tersebut dan juga orang-orang di sekitarnya.

Gangguan jiwa ini boleh datang dalam pelbagai jenis bentuk dan mempengaruhi individu-individu dengan cara yang berbeza. Contoh gangguan jiwa yang kerap berlaku adalah seperti kemurungan/depressi (depression) dan skizofrenia (schizophrenia).Tiada penyebab tunggal kepada sesuatu gangguan jiwa kerana faktor-faktor penyebabnya adalah kompleks atau tidak diketahui sebabnya. [1]

Untuk menerangkan dengan lebih spesifik, kemurungan atau depresi merupakan perasaan yang murung yang mendalam yang berlaku dalam jangka masa yang lama. [2]

Menurut  panduan daripada National Institute for Health and Clinical Excellence (NICE)
yang menggunakan Diagnostic and Statistical Manual Fourth Edition (DSM-IV) classification, seseorang individu hanya boleh dikatakan mempunyai kemurungan apabila mempunyai sekurang-kurangnya satu daripada tanda/simptom (symptom) berikut:

1.Kesedihan atau mood rendah yang berpanjangan (berlaku hampir setiap hari); atau
2.Kehilangan minat untuk melakukan aktiviti-aktiviti yang diminati.
Ini ditambah dengan beberapa simptom sampingan seperti:

i.   Cepat berasa penat dan hilang tenaga
ii.  Rasa diri tidak berguna serta rasa bersalah (yang melampau) pada orang lain/diri sendiri
iii. Berulang kali memikirkan tentang kematian, berfikir untuk membunuh diri, atau cuba mencari cara untuk membunuh diri
iv.  Kurang kemampuan untuk berfikir /memberi tumpuan pada sesuatu
v.   Merasa mudah marah (agitation) atau kelembapan psikomotor (psychomotor retardation)
vi.  Susah untuk tidur (Insomnia / hipersomnia)
vii. Hilang selera makan dan turun berat badan

Tanda-tanda di atas perlu wujud secara terus-menerus selama tidak kurang daripada 2 minggu dan pada masa yang sama, menyebabkan stres yang signifikan dan penurunan nilai diri individu berkenaan. Apa yang penting di sini, tanda-tanda depressi bukan disebabkan oleh faktor organik (contohnya, pengambilan ubat) atau penyakit (walaupun sakit dan depresi umumnya mempunyai kaitan yang rapat).

Skizofrenia pula adalah penyakit mental yang melibatkan halusinasi (seperti mendengar suara-suara), delusi (idea palsu), fikiran tidak teratur, dan masalah dengan perasaan, perilaku dan motivasi. Punca kepada terjadinya skizofrenia adalah tidak jelas. [3]

Terdapat pelbagai jenis rawatan asas klinikal (ubat dan kaunseling) yang dapat diberikan kepada pesakit-pesakit gangguan jiwa ini. Namun, rawatan sekunder (secondary treatment) mungkin diperlukan sekiranya: [4]

– Punca kepada tanda-tanda gangguan jiwa tidak dapat dikenalpasti.
– Keadaan pesakit tidak menunjukkan respon yang memberangsangkan selepas mencuba dua atau lebih rawatan klinikal
– Tanda-tanda gangguan jiwa berulang kembali kurang daripada 1 tahun dari episod gangguan jiwasebelumnya
– Pesakit lebih banyak berfikir untuk membunuh diri
– Penurunan tahap kognitif (cognitive impairment)

References:
1. NHS CHOICE: Mental Health  www.nhs.uk
2. The Royal College of Psychiatrists: Depression the Key Facts  www.rcpsych.ac.uk
3. Patient UK: Schizophrenia <http://www.patient.co.uk/health/Schizophrenia.htm>
4. Patient UK: Depression <http://www.patient.co.uk/doctor/Depression.htm>

Posted in dll | Leave a comment

Berwuduk Sapu Stoking dan Was-was Syaitan.

Berwuduk Secara Menyapu Stoking (Sarung kaki).

Oleh: Ustaz Abu Nik Abdulsalam,
Semak Oleh : Cendekiawan Persatuan Pelajar Malaysia Universiti Bradford-UK.

Was-was adalah penyakit dari jin atau syaitan untuk menyusahkah atau memutuskan hubungan hambaNya yang beriman dengan Allah تعالى Berkata Syhaikh Abdullah as-Sadhan;

تبدأ في الوضوء ونتنهي في التشكيك في العقيدة

Ertinya; (Waswas) Bermula dari wuduk sehingga berakhir dengan mempersoalkan tentang al-Aqidah.

Syariat Allah تعالى  telah lama memberi keringanan atau kemudahan untuk berwuduk secara menyapu ke atas stoking yang mana telah bermula sejak zaman Baginda Rasulullah صلى الله عليه وسلم lagi. Saidina Ali bin Abi Talib juga antara sahabat dan khalifah yang membolehkan berwuduk secara menyapu ke atas stoking. Hal ini juga ada terdapat di dalam fiqh Hanbali [1], yang mana mereka berhujah haripada hadis Ibnu Majah dan juga Abu Daud yang berbunyi:

أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ تَوَضَّأَ وَمَسَحَ عَلَى الْجَوْرَبَيْنِ وَالنَّعْلَيْنِ

Ertinya: Bahawasanya Rasulullah صلى الله عليه وسلم berwuduk’ dan menyapu ke atas stoking dan kasut beliau.[2]

 Tempoh Atau Masa menyapu Ke Atas Khauf, Stoking Dan Kasut [7]

Tempohnya seperti hadis berikut di dalam syarah Sunan Tarmizi;

لِلْمُسَافِرِ ثَلَاثَةَ أَيَّامٍ وَلَيَالِيهِنَّ ، وَالْمُقِيمِ يَوْمًا وَلَيْلَةً

Ertinya; Untuk (mereka yang dalam) perjalanan 3 hari 3 malam, Dan untuk (mereka yang) bermukim 1 hari 1 malam [3].            3

 Mazhab As-Syafie zaman sekarang ada juga yang membolehkan berwuduk menyapu ke atas stoking seperti berkata Penyarah UIA Ustaz Dr. Maszlee Malik [4]       4

 Bagi Dr. Wahbah Zuhayli, Ulama bermazhab syafie kontemporari memilih pendapat kedua yang mengharuskan menyapu ke atas stoking sebagai pendapat yang kuat berbanding dengan pendapat yang pertama iaitu melarang

Lebih Menarik lagi, Imam Abu Hanifah asalnya tidak mengharuskan tapi mengharuskan pada penghujung hayatnya

Cara Menyapunya

Ambil wuduk secara sempurna ditempat yang dikehendaki membasuh kaki, kita boleh mengganti dengan menyapu atas stoking iaitu selepas membuka kasut, basahkan jari-jari kemudian sapukan kaki yang berstoking[7] dengan beberapa jari tangan kanan di sebelah atas stoking kaki kanan, dan tangan jari kiri yang sebelah atas stoking kaki kiri, dengan sekali gus sahaja[5]. Sapuan tidak dilakukan dibawah stoking (tapak kaki atau tumit) dan bukan dibahagian sisi kaki atau buku lali

; Syarat sah menyapu diatas stoking dan kasut yang berstoking adalah seperti berikut

1-Wajib mengambil wuduk secara sempurna dahulu (basuh dua belah kaki) dan pakai stoking semasa kita masih ada wuduk tersebut.

2-Stokingnya wajib ditutup diatas paras mata buku lali. Mengikut kitab Fatwa Arkanul Islam فتاوى أركان الإسلام oleh Syaikh Muhammad Saleh الشيخ محمد صالح العثيمين stoking nipis yang nampak kulit kaki tetap dibolehkan dan sah juga untuk disapu[6]. 
3-Stoking wajib bersih dan tidak terkena najis.

Sebab-sebab batal menyapu diatas stoking:

Antaranya berikut;-
1-    Stoking terkena najis
2-    Tamat tempoh masa yang diruksahkan (dibolehkan).
3-    Buka stoking semasa anda tidak ada wuduk.
4-    Berlakunya hadas besar.
5-    Merasa was-was tentang sah berwuduk dengan cara menyapu ke atas stoking.[8]

 Kesimpulan;

Seandainya kita di dalam keadaan bermusafir, di dalam medan perang semasa berjihad (tentera dan polis), ada penyakit sakit kaki yang menyusahkan untuk berwuduk secara sempurna atau di negara-negara yang sejuk, atau kerja-kerja kita yang sibuk seperti doktor di hospital dimana dalam kesibukan dan melibatkan nyawa manusia, kita digalakkan berwuduk dengan cara menyapu keatas stoking dengan syarat berilmu dan tahu syarat-syarat sah dan batalnya yang digariskan oleh ulamak. والله أعلم

Bibliografi:

[1]- Lihat:عمدة الفقه في المذهب الحنبلي, موفق الدين أبي محمد عبد الله أحمد بن قدامة المقدسي, المكتبة العصرية, ص:16
[2]- Lihat: سنن أبي داود: 159, سنن إبن ماجة: 559
[3]-  lihat : تحفة الأحوذي (شرح سنن الترمذي) , المباركفوري : م 95 ص 266-267
[4]-  Fikah luar Negara  (Mudah praktik Islam di mana-mana) , Maszlee Malik, H.18-19
[5]- www.islamweb.net/fatwa
[6]- lihat : فتاوى أركان الإسلام , للفضيلة الشيخ محمد بن صالح العثيمين , جمع وترتيب : فهد ناصر إبراهيم السليمان , دار الثريا للنشر 1422هجرة, صفحة : 232-233
[7]- Mengikut Imam as-Syaukani didalam: نيل الاوطار, الشوكاني, ج 1, ص 203   Berkata imam as-Syafie,

قَالَ الشَّافِعِيُّ : وَلَا يَجُوزُ مَسْحُ الْجَوْرَبَيْنِ إلَّا أَنْ يَكُونَا مُنَعَّلَيْنِ يُمْكِنُ مُتَابَعَةُ الْمَشْيِ فِيهِمَا

Ertinya; tidak harus berwuduk secara sapu keatas stoking melainkan stoking yang berkasut  sedia untuk berjalan dengannya.
[8]- Ketahuilah, syaitan yang membuatkan hati kita menjadi was-was di dalam setiap amalan supaya amalan kita tidak di terima oleh Allah تعالى. Mengikut شيخ عبد الله السدحان didalam kitabnya كيف تعالح مريضك بالرقية الشرعية halaman 13 ‘’ was-was adalah penyakit dari jin (syaitan) untuk mesyusahkah atau memutuskan hubungan hamba yang beriman dengan Allah تعالى bermula dari wuduk sehinga mempersoalkan tentang (التشكيك في العقيدة) aqidah.
[9]- www.islamqa.com (Eng)  [10]- http://www.islamqa.com/ar/cat/2035 (Arab)
[11]-
[12]- 

اللهم ارزق الفردوس الأعلى في الجنة كل من ساهم في ايصال هذا الخير.. آمين .. آمين .. آمين
Ya Allah, Rezekikanlah Syurga tertinggi iaitu al-Firdaus utk sesiapa yang berkongsi (share) kebaikan (laman blog) ini… Aamin… Aamin… Aamin

Posted in dll | Leave a comment

Adakah Anda SIHAT MENTAL?

Bagi mereka yang sihat mental hidup ini penuh bermakna. 
Oleh: DR. Nik Nur Fatnoon Nik Ahmad 
(Department of Internal Medicine, Faculty of Medicine, City Hospital Campus, IIUM).

Namun tiada garis yang pasti bagi membezakan antara mereka yang mempunyai mental yang sihat daripada yang tidak sihat mental. Tidak ada ciri-ciri tunggal atau specific yang dapat diambil sebagai bukti kesihatan mental yang baik dan tidak ada yang memiliki semua sifat-sifat kesihatan mental yang baik sepanjang masa.

Antara ciri-ciri sihat mental:
Mereka jatuh baik tentang diri mereka sendiri dan …
Adakah mampu menghadapi kebanyakan situasi.
Adakah boleh mengambil kesenangan yang sederhana, hal sehari-hari.
Adakah mampu menangani kekecewaan hidup.
Apakah menghormati diri sendiri.
Baik anggaran-under atau over-estimasi kemampuan mereka.
Mereka merasa selesa dengan orang lain dan …
Mampu memberikan cinta kepada orang lain.
Telah berlangsung hubungan peribadi.
Menghormati banyak perbezaan yang mereka dapati pada orang lain.
Mampu merasakan mereka adalah sebahagian daripada kumpulan.
Jangan mengambil keuntungan dari orang lain atau membenarkan orang lain untuk mengambil keuntungan dari mereka.
Mereka mampu memenuhi tuntutan kehidupan dan mereka .
Tetapkan tujuan yang realistik bagi diri mereka sendiri.
Mampu membuat keputusan sendiri.
Menerima tanggung jawab mereka.
Rencana ke depan dan berharap untuk masa depan.
Selamat datang pengalaman dan idea-idea baru.

Sihat Mental adalah sesuatu yang kita semua perlukan di dalam kehidupan kita. Ianya adalah suatu perasaan yang sejahtera, bahagia, mampu menghadapi cabaran hidup, mampu menerima orang lain; dan yang paling utama untuk memiliki sikap positif terhadap diri sendiri.

Orang yang sihat mental mempunyai kepercayaan terhadap orang lain dan gembira menjadi sebahagian daripada sesuatu kumpulan selain daripada menjadi diri

http://www.fayoumwindow.net/userfiles/post-121126-1266946184.gif

Posted in dll | Leave a comment

Fitnah Syaitan kpd Wanita

بسم الله الرحمن الرحيم

(فتنة النساء (إذا معها الجن والشيطان
Fitnah Wanita (Jika bersama dengannya jin & syaitan)
(Disampaikan oleh ; Ummul Nik Abdullah Azzam)

Kita tidak halal melontarkan fitnah wanita, semata-mata melainkan wanita itu yang tidak solehah yang bersamanya kelakuan-kelakuan syaitan atau bersamanya suara dan seruan syaitan untuk merosakkan keimanan dan ketaqwaan kaum lelaki. Begitu juga lelaki yang tidak soleh, dia adalah merupakan bapa fitnah untuk menhancurkan muslimat-muslimat yang solehah dan muttakinah.

Pengertian Fitnah (فتنة);-

  • Mengikut Ibn Manzur di dalam lisan al-Arab , al- Fatnun (الفَتْنٌ)  jamak Fitnah (جمع فتنة) iaitu Ujian, Cubaan (الابتلاء والامْتِحانُ والاختبار).
  • Berasal dari kalimah Bahasa Arab yang bermakna Membakar; contohnya (يُفْتَنُ الذَّهَبُ والفِضَّةُ عَلَى النَّارِ) Ertinya: Membakar emas atau perak di atas api.
  •  Azab, Kesengsaraan ataupun Membakar: Firman Allah di dalam Adz-Dzaariyaat: 13 :{ يَوْمَ هُمْ عَلَى النَّارِ يُفْتَنُونَ } Ertinya; hari mereka diseksa atas api neraka. (يُحْرَقُون بالنار) yakni dibakar dengan api neraka.
  •  Merosak ataupun Musnah, Firman Allah didalam as-Saaffat : 162 {مَا أَنتُمْ عَلَيْهِ بِفَاتِنِينَ} Ertinya; Tidak akan dapat merosakkan perhubungan seseorang dengan Tuhannya.
  • Syirik, kafir Harbi  (Musuh Islam)  Firman Allah didalam surah al-Anfaal : 39 {وَقَاتِلُوهُمْ حَتَّى لَا تَكُونَ فِتْنَةٌ} Ertinya; Dan perangilah mereka sehingga tidak ada lagi fitnah(bermusuh dan khianat agama Allah), dan (sehingga) menjadilah ugama itu seluruhnya (bebas) bagi Allah semata-mata.
  • Setiap hasutan dari perkataan atau perbuatan yang melemahkan manusia mengikuti agamanya.
  • Sihir(سِحْر) : Daya tarik, wibawa, guna-guna. Atau (إضْطِراب) , kekacauan mahupun huru-hara. Dan Fatin (فاتِن) itu, nama bagi syaitan atau pencuri.

Fitnah wanita (فتنة النساء) dari Nas al-Quran dan as-Sunnah seperti berikut;-

1- Sabda al-Mustafa صلى الله عليه وسلم didalam Sahih Muslim: 2742

إِنَّ الدُّنْيَا حُلْوَةٌ خَضِرَةٌ, وَإِنَّ اللَّهَ مُسْتَخْلِفُكُمْ فِيهَا, فَيَنْظُرُ كَيْفَ تَعْمَلُونَ, فَاتَّقُوا الدُّنْيَا وَاتَّقُوا النِّسَاءَ, فَإِنَّ أَوَّلَ فِتْنَةِ بَنِي إِسْرَائِيلَ كَانَتْ فِي النِّسَاءِ

Ertinya; Dunia ini adalah manisan berwarna hijau dan Allah تعالى menciptanya untuk kamu tinggal, maka Dia akan melihat apa yang kamu semua lakukan. Oleh itu, takutilah kamu (hati-hati) pada fitnah dunia dan takutilah (hati-hati) kamu pada fitnah wanita, Maka sesungguhnya permulaan fitnah yang berlaku pada Bani Isra’il adalah daripada wanita.

2- Fitnah wanita merupakan antara yang amat merbahaya dizaman ini .Sabda Baginda صلى الله عليه وسلم didalam sunan at-Tarmizi: 5/2080 

مَا تَرَكْتُ بَعْدِي فِي النَّاسِ فِتْنَةً أَضَرَّ عَلَى الرِّجَالِ مِنْ النِّسَاءِ

Ertinya; Tidak aku tinggal (tidak ada fitnah) selepas wafatku dikalangan manusia daripada fitnah yang lebih bahaya terhadap kaum lelaki ialah berpunca daripada wanita.

Syarahan Hadis;-
1-    Kehidupan dunia ini penuh dengan tipu daya dan tarikan syaitan yang sangat kuat, Allah تعالي jadikan demikian untuk  menguji kita, siapakan yang berjaya menahan nafsu jahat yang berkongsi dengan syaitan untuk melawan undang-undang Allah, kehidupan yang tidak menurut apa yang diredhai oleh Nya.

2-    Wanita Jahat (yang tidak solehah) merupakan penduduk dunia yang mempunyai daya tarikan syaitan yang asli dengan gerak geri, tutur kata yang manis,  pakaian yang menjolok mata menunjukkan bentuk  badan (contohnya seperti berseluar ketat, menampakkan bentuk punggung, kain tudung yang boleh menunjukkan bulatan buah dada atau baju yang menunjukkan bentuk pinggang) nampak tutup aurat tapi bertabarruj. Semua itu boleh menggugatkan ketaqwaan kaum lelaki yang beriman.

3-    Sabda Nabi صلى الله عليه وسلم dalam Sahih Muslim: 1467

الدُّنْيَا مَتَاعٌ وَخَيْرُ مَتَاعِ الدُّنْيَا الْمَرْأَةُ الصَّالِحَةُ

Ertinya; Dunia ini adalah perhiasan (kenikmatan) dan sebaik-baik perhiasan (kenikmatan) dunia ialah wanita yang solehah.

Punca Syahawah;-
Manusia jika tidak menjaga pandangan, maka tidak mungkin mampu menjaga farajnya (kemaluannya) atau dalam erti kata lain, tidak akan menjaga faraj dan syahwahnya. Jelas sekali, syahwah akan bermulanya dari pada mata. Cuba  kita perhatikan uslub quran yang Allah تعالي  yg memberitahu kepada Nabi  صلى الله عليه وسلم  utk disampaikan kepada kita, Firman Allah didalam surah an-Nuur: 30;

قُلْ لِلْمُؤْمِنِينَ يَغُضُّوا مِنْ أَبْصَارِهِمْ وَيَحْفَظُوا فُرُوجَهُمْ ذَلِكَ أَزْكَى لَهُمْ إِنَّ اللَّهَ خَبِيرٌ بِمَا يَصْنَعُونَ 

Ertinya; Katakanlah (wahai Muhammad) kepada orang-orang lelaki yang beriman supaya mereka menyekat pandangan mereka (daripada memandang yang haram), dan memelihara kehormatan mereka. Yang demikian itu lebih suci bagi mereka; sesungguhnya Allah Amat Mendalam PengetahuanNya tentang apa yang mereka kerjakan.

Nabi صلى الله عليه والسلام melarang secara itlak (tidak istisna, tidak terkecuali) melihat wanita  tak boleh sama sekali sebagai mana di catat oleh at-Itarmizi dalam bab Adab no 2777, Baginda bersabda kepada Saidina Ali:

نهى النبي صلى الله عليه والسلام عن إطلاقه, فقال لعلي:

 ”  يَا عَلِيُّ لَا تُتْبِعْ النَّظْرَةَ النَّظْرَةَ فَإِنَّمَا لَكَ الْأُولَى وَلَيْسَتْ لَكَ الْآخِرَةُ ” ( الترمذي في الأدب 2777 وقال حسن غريب)

Ertinya; ’Wahai Ali jangan engkau mengikut pandangan kepada pandangan, sesungguhnya bagi engkau yang pertama dan bukan bagimu yang selain itu’’. (maknanya pandangan kedua itu adalah dosa dan itu dari syaitan)

dan Sabda Rasulullah  صلى الله عليه وسلمdidalam fath al-Bari sharh sahih al-Bukhri no.4934

لَا يَخْلُوَنَّ رَجُلٌ بِامْرَأَةٍ فَإِنَّ ثَالِثُهُمَا الشَّيْطَانَ

Ertinya; Janganlah seseorang lelaki berdua-duaan dengan wanita (yang sah nikah)  kerana syaitan adalah yang ketiga (bersamanya)

Pengharaman wanita melihat lelaki, pandangan wanita terhadap lelaki jika berpandu kepada kalam Ibnu Kasir dalam tafsirnya 3/382;

ذَهَبَ [ كَثِيرٌ مِنَ الْعُلَمَاءِ ] إِلَى أَنَّهُ : لَا يَجُوزُ لِلْمَرْأَةِ أَنْ تَنْظُرَ إِلَى الْأَجَانِبِ بِشَهْوَةٍ وَلَا بِغَيْرِ شَهْوَةٍ أَصْلًا 

Maksudnya; Banyak dari kalangan ulamak yang berpendapat, tidak harus bagi wanita melihat lelaki dengan syahwah ataupun tidak syahwah. Mereka berhujah daripada keratan ayat didalam surah an-Nur: 31 iaitu firman-Nya وَقُل لِّلْمُؤْمِنَاتِ يَغْضُضْنَ مِنْ أَبْصَارِهِنَّ Ertinya: Dan katakanlah kepada perempuan-perempuan yang beriman supaya menyekat pandangan mereka. lihat Ibnu kasir J.6 H.44-45.

Anak Isteri dan Harta antara Fitnah atau Musuh kaum lelaki;-

Wanita-wanita dan anak-anak yang soleh mereka tidak akan menjadi musuh atau ibu fitnah yang menghalang kerja-kerja kaum lelaki yang tidak bercanggah dengan al-Quran dan as-Sunnah, malah sentiasa memberi semangat dan kemudahan di setiap aspek kehidupan untuk menjayakan urusan-urusan duniawi apatah lagi gerak kerja dakwah dan jihad yang penuh dengan duri dan api, Allah menggambarkan bahawa ada kalanya anak-anak dan isteri sebagai musuh dalam kain selimut , yang kaum lelaki kena hati-hati, lihat surah at-Tagaabun : 14-15

 يَا أَيُّهَا الَّذِينَ آمَنُوا إِنَّ مِنْ أَزْوَاجِكُمْ وَأَوْلادِكُمْ عَدُوًّا لَّكُمْ فَاحْذَرُوهُمْ وَإِن تَعْفُوا وَتَصْفَحُوا وَتَغْفِرُوا فَإِنَّ اللَّهَ غَفُورٌ رَّحِيمٌ

Ertinya: Wahai orang-orang yang beriman! Sesungguhnya ada di antara isteri-isteri kamu dan anak-anak kamu yang menjadi musuh bagi kamu; oleh itu awaslah serta berjaga-jagalah kamu terhadap mereka. Dan kalau kamu memaafkan dan tidak marahkan (mereka) serta mengampunkan kesalahan mereka (maka Allah akan berbuat demikian kepada kamu), kerana sesungguhnya Allah Maha Pengampun, lagi Maha Mengasihani.

إِنَّمَا أَمْوَالُكُمْ وَأَوْلادُكُمْ فِتْنَةٌ وَاللَّهُ عِندَهُ أَجْرٌ عَظِيمٌ

Ertinya; Sesungguhnya harta benda kamu dan anak-anak kamu itu hanyalah menjadi fitnah (ujian), dan di sisi Allah jualah pahala yang besar.

Kita kaum wanita diberi pilihan untuk menghiasi dunia lelaki atau sebagai musuh mereka, batu fitnah dan besi penghalang gerak kerja dakwah Islamiah, Firmah Allah dalam surah A-li Imraan: 14

زُيِّنَ لِلنَّاسِ حُبُّ الشَّهَوَاتِ مِنَ النِّسَاءِ وَالْبَنِينَ

Ertinya; Dihiaskan (dan dijadikan indah) kepada manusia: kesukaan kepada benda-benda yang diingini nafsu, iaitu perempuan-perempuan dan anak-pinak (yang soleh dan solehah)… 

oleh yang demikian, disini penulis mengajak kita semua (kaum muslimat) marilah kita menghiasi dunia ini seindah-indahnya untuk menegakkan kalimah Allah di bumi ini, janganlah kita menjadi batu penghalang atau musuh dalam kain selimut untuk suami-suami kita. Dan dari sudud BM (بيت المسلم) rumah tangga tidak akan bahagia, jika kita selalu berkeras melawan dan bertengkar (umpama musuh) dengan ibu dan bapa atau suami. dan rumah tangga itu akhirnya akan jadi rumah fitnah (بيت الفتنة) bukan lagi BM (بتت المسلم)

untuk menjadi rumah tangga lebih aman wahai kaum lelaki, Allah mengajarkan kamu di dalam surah an-Nisa: 10

وَعَاشِرُوهُنَّ بِالْمَعْرُوفِ

Ertinya; “Dan bergaullah kamu dengan mereka (isteri-isteri kamu itu) dengan cara yang baik.”

Punca Fitnah Sihir melebihi 60% berlakunya perceraian didalam masyarakat  yang membuatkan  wanita-wanita hidup dalam penderitaan, seperti pernah berzina dan menjadi janda akan menjadi fitnah yang semakin berleluasa. Sihir jenis ini di kenali dengan SihirTafrik (سحر التفريق) sihir perceraian dan Sihir Zina (سحر الزنا), sihir ini kemungkinan juga yang datang dari syaitan itu sendiri atau yang dibuat oleh tukang sihir yang kufur yang makan upah untuk menghancurkan rumah tangga orang.

Sihir memiliki kekuatan yang luarbisa untuk menfitnah, merosak dan memecah- belahkan ummat manusia tetapi itupun dengan kehendak Allah تعالى. Dan Firman Allah di dalam surah al-Baqarah: 102

وَاتَّبَعُواْ مَا تَتْلُواْ الشَّيَاطِينُ عَلَى مُلْكِ سُلَيْمَانَ

Mereka (membelakangkan Kitab Allah) dan mengikut ajaran-ajaran sihir yang dibacakan oleh puak-puak Syaitan dalam masa pemerintahan Nabi Sulaiman,

وَمَا كَفَرَ سُلَيْمَانُ وَلَكِنَّ الشَّيَاطِينَ كَفَرُواْ يُعَلِّمُونَ النَّاسَ السِّحْرَ وَمَا أُنزِلَ عَلَى الْمَلَكَيْنِ بِبَابِلَ هَارُوتَ وَمَارُوتَ

padahal Nabi Sulaiman tidak mengamalkan sihir yang menyebabkan kekufuran itu, akan tetapi puak-puak Syaitan itulah yang kafir (dengan amalan sihirnya); kerana merekalah yang mengajarkan manusia ilmu sihir dan apa yang diturunkan kepada dua malaikat: Harut dan Marut, di negeri Babil (Babylon),

وَمَا يُعَلِّمَانِ مِنْ أَحَدٍ حَتَّى يَقُولاَ

sedang mereka berdua tidak mengajar seseorang pun melainkan setelah mereka menasihatinya dengan berkata:

إِنَّمَا نَحْنُ فِتْنَةٌ فَلاَ تَكْفُرْ

“Sesungguhnya kami ini hanyalah fitnah (cubaan untuk menguji imanmu), oleh itu janganlah engkau menjadi kafir (dengan mempelajarinya)”.

فَيَتَعَلَّمُونَ مِنْهُمَا مَا يُفَرِّقُونَ بِهِ بَيْنَ الْمَرْءِ وَزَوْجِهِ

Dalam pada itu ada juga orang-orang mempelajari dari mereka berdua: ilmu sihir yang boleh menceraikan antara seorang suami dengan isterinya,

وَمَا هُم بِضَارِّينَ بِهِ مِنْ أَحَدٍ إِلاَّ بِإِذْنِ اللَّهِ

padahal mereka tidak akan dapat sama sekali memberi mudarat (atau membahayakan) dengan sihir itu seseorang pun melainkan dengan izin Allah.

وَيَتَعَلَّمُونَ مَا يَضُرُّهُمْ وَلاَ يَنفَعُهُمْ

Dan sebenarnya mereka mempelajari perkara yang hanya membahayakan mereka dan tidak memberi manfaat kepada mereka.

وَلَقَدْ عَلِمُواْ لَمَنِ اشْتَرَاهُ مَا لَهُ فِي الآخِرَةِ مِنْ خَلاقٍ

Dan demi sesungguhnya mereka (kaum Yahudi itu) telahpun mengetahui bahawa sesiapa yang memilih ilmu sihir itu tidaklah lagi mendapat bahagian yang baik di akhirat.

وَلَبِئْسَ مَا شَرَوْا بِهِ أَنفُسَهُمْ لَوْ كَانُواْ يَعْلَمُونَ

Demi sesungguhnya amat buruknya apa yang mereka pilih untuk diri mereka, kalaulah mereka mengetahui.

Fadhilat ayat iniMengikut ulamak ilmu ar-Ruqa Syeikh Wahid Abdussalm Bali contohnya mereka telah memilih ayat ini (al-Baqarah:102) antara ayat-ayat jampi untuk merawar al-Hasad, al-Ain dan Fitnah Sihir. 

KesimpulanKesimpulannya ialah wanita boleh menjadi punca fitnah yang besar di muka bumi, sama ada fitnah dalam rumahtangga, kepada masyarakat mahupun dakwah itu sendiri. Allah memberi pilihan kepada kita untuk memilih menjadi wanita solehah sebagai penyeri atau mawar dimuka bumi, ataupun menjadi wanita fitnah atau anak panah syaitan yang bakal menjadi penghuni di neraka kelak, nauuzubillahhiminzalik.

Bibliografi:-
1-  al-Quran dan as-Sunnah
2-  www.islamweb.net
3- How to Protect Yoursele fromJinn & Shaytaan, Waheed Abdussalam Bali.
4- www.iium.edu.my/deed/quran/malay 

Posted in dll | Leave a comment

Hubungan Tawakkal, Jihad, Rezeki dan syaitan

بسم الله الرحمن الرحيم

Tajuk kuliah; Erti Tawakkal & hubungannya dengan Jihad, ilmu ar-Ruqa  dan Murah rezeki (lulus exam cnth.) 
Oleh : Ustaz Abdul halim (Kuliah Maghrib Masjid University of Sheffield, UK.)

Tahukah anda bahawa bertawakkal (tawakkul) boleh selamat dari sihir, sentuhan roh jahat, al-hasad dan al-Ain atau apa-apa sahaja penyakit yang ada hubungan dengan syaitan yang dilaknat oleh Allah تعالى, dan tawakkal juga antara sebab murah rezeki dan anda berjaya di setiap urusan, InsyaAllah.

Makna tawakkal atau tawakkul ( التوكل )ialah:
1-(إستسلم) Menyerah dan redha segala urusan kepada Allah تعالى setelah berusaha dengan bersungguh-sungguh dan terima dengan natijah sebab-sebab yang kita usahakan. (أما التواكل: أي الاعتماد على الله بدون بذل جهد والعمل) adapun makna tawaakal (التواكل) iaitu berserah pada Allah tanpa buat sesuatu atau dengan berusaha secara tidak bersungguh-sungguh.
2-( رسوخ القلب)Keteguhan hati terhadap Allah تعالي pada maqam al-Tauhid (في مقام التوحيد ) iaitu hati kita mesti yakin hanya keesan Allah تعالى sahaja yang mengurus segala-galanya.
Ertinya : Berserah diri dan berpegang teguh kepada Allah تعالي

Perbezaan antara tawakkal التوكل dengan التواكل tawaakal;
1 Tawakkal التوكل memberi semangat kepada orang mukmin untuk mempunyai kekuatan dan kekuasan dalam berkerja keras. Tawaakal التواكل membuatkan manusia menjadi pemalas dan lemah, cepat penat dan letih.
2 Tawakkal التوكل adalah Ibadah dan ketaatan. Tawaakal التواكلadalah maksiat dan dosa kerana suatu larangan Allah تعالي.
3 Tawakkal التوكل membawa kebahagian kepada individu dan masyarakat. Manakala tawaakal التواكلmembawa kesan yang buruk dan kekacauan terhadap individu, keluarga dan masyarakat.
4 Tawakkal التوكلmerupakan hidayah bimbingan Allahتعالى dan nikmat kurnianNya. Tawaakal التواكل adalah kesalahan kesesatan yang dianjurkan oleh syaitan dan tidak menghasilkan kejayaan dimana akan menyesal di dunia dan dihari qiamat
5 Tawakkal merupakan tanda-2 kemanisan iman yang sempurna lagi sahih.

Antara cahaya Tawakkal di dalam al-Quran (التوكل في ضوء القرآن) ;
1- Allahتعالى membela mereka yang bertawakkal lihat an-Nisaa’: 81

{وَيَقُولُونَ طَاعَةٌ فَإِذَا بَرَزُواْ مِنْ عِندِكَ بَيَّتَ طَائِفَةٌ مِّنْهُمْ غَيْرَ الَّذِي تَقُولُ وَاللَّهُ يَكْتُبُ مَا يُبَيِّتُونَ فَأَعْرِضْ عَنْهُمْ وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ وَكَفَى بِاللَّهِ وَكِيلاً}

Ertinya; Dan mereka (golongan munafik) berkata: “(Kami) taat”, kemudian apabila mereka keluar dari majlismu, segolongan dari mereka memutuskan pada malam hari satu rancangan yang lain daripada (pengakuan taat) yang mereka katakan (kepadamu). Sedang Allah (perintahkan malaikat) menulis apa yang mereka rancangkan itu; maka berpalinglah (wahai Muhammad) daripada mereka, (janganlah dihiraukan apa yang mereka rancangkan), serta berserahlah kepada Allah تعالى kerana cukuplah Allah menjadi Pembela (yang memeliharamu dari angkara mereka)

2- Allah akan menyelamat dan menjadi pelindung tehadap mereka yang bertawakkal lihat al-Ahzab: 48

{وَلا تُطِعِ الْكَافِرِينَ وَالْمُنَافِقِينَ وَدَعْ أَذَاهُمْ وَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ وَكَفَى بِاللَّهِ وَكِيلا}

Ertinya; Dan janganlah engkau menurut kehendak orang-orang kafir dan orang-orang munafik dan janganlah engkau hiraukan usikan dan celaan mereka, serta berserahlah kepada Allah (memelihara keadaanmu); dan cukuplah Allah menjadi Pelindung (yang menyelamatkanmu).

3- Bertawakkal hanya terdapat dari mereka yang benar- benar beriman,  al-Maidah:23

{قَالَ رَجُلانِ مِنَ الَّذِينَ يَخَافُونَ أَنْعَمَ اللَّهُ عَلَيْهِمَا ادْخُلُواْ عَلَيْهِمُ الْبَابَ فَإِذَا دَخَلْتُمُوهُ فَإِنَّكُمْ غَالِبُونَ وَعَلَى اللَّهِ فَتَوَكَّلُواْ إِن كُنتُم مُّؤْمِنِينَ}

Ertinya; Berkatalah dua lelaki (anak buah Nabi Musa) di antara orang-orang yang takut (menyalahi perintah Tuhan), lagi yang telah diberi nikmat (taufik) oleh Allah kepada keduanya: “Seranglah mereka melalui pintu itu, kerana apabila kamu memasukinya maka sudah tentu kamulah orang-orang yang menang; dan kepada Allah jualah hendaklah kamu berserah (setelah kamu bertindak menyerang), jika benar kamu orang-orang yang beriman”

4- Bertawakkal membuka pintu rezeki dari Ilahi dan akan selamat dari kemiskinan, At-            Tallaq: 3

{وَيَرْزُقْهُ مِنْ حَيْثُ لا يَحْتَسِبُ وَمَن يَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ فَهُوَ حَسْبُهُ إِنَّ اللَّهَ بَالِغُ أَمْرِهِ قَدْ جَعَلَ اللَّهُ لِكُلِّ شَيْءٍ قَدْرًا}

Ertinya; Serta memberinya rezeki dari jalan yang tidak terlintas di hatinya. Dan (Ingatlah), sesiapa berserah diri bulat-bulat kepada Allah, maka Allah cukuplah baginya (untuk menolong dan menyelamatkannya). Sesungguhnya Allah tetap melakukan segala perkara yang dikehendakiNya. Allah telahpun menentukan kadar dan masa bagi berlakunya tiap-tiap sesuatu.

5- Mereka yang bertakwa adalah kekasih Allah تعالىlihat Ali Imram: 159

{…فَاعْفُ عَنْهُمْ وَاسْتَغْفِرْ لَهُمْ وَشَاوِرْهُمْ فِي الأَمْرِ فَإِذَا عَزَمْتَ فَتَوَكَّلْ عَلَى اللَّهِ إِنَّ اللَّهَ يُحِبُّ الْمُتَوَكِّلِينَ}

Ertinya; … Oleh itu maafkanlah mereka (mengenai kesalahan yang mereka lakukan terhadapmu), dan pohonkanlah ampun bagi mereka, dan juga bermesyuaratlah dengan mereka dalam urusan (peperangan dan hal-hal keduniaan) itu. Kemudian apabila engkau telah berazam (sesudah bermesyuarat, untuk membuat sesuatu) maka bertawakkallah kepada Allah, sesungguhnya Allah Mengasihi orang-orang yang bertawakkal kepadaNya.

Contoh gambaran aqidah tawakkal yang salah;
Aqidah Tawakal yang lemah (ضعف التوكل) ini terdapat sangat banyak terhadap orang-2 yang soleh dan mereka yang berbuat perkara-perkara yang baik tapi lemah aqidah tawakkalnya, dan salah pegangan aqidah mereka seperti mahu mendapat sesuatu yang cemerlang tapi tidak berusaha dengan sungguh-2 atau kuat tidur mahupun berkhayal (berangan-angan) kosong, sebab itu, tidak hairanlah, Sabdanya al-Mustafa صلى الله عليه وسلم di dalam Tafsir Ibnu Kasir Jilid: 8 Halaman: 179 ;

{لَوْ أَنَّكُمْ تَتَوَكَّلُونَ عَلَى اللَّهِ حَقَّ تَوَكُّلِهِ ، لَرَزَقَكُمْ كَمَا يَرْزُقُ الطَّيْرَ ، تَغْدُو خِمَاصًا وَتَرُوحُ بِطَانًا}

Ertinya: Jika kamu tawakkal pada Allah , (maka) bertawakallah dengan sungguh (benar), nescaya akan direzekikan untutk kamu sepertimana direzekikan kepada burung, pagi-pagi meninggalkan sarang, dan kembali (dengan) perut penuh lagi kenyang. (At-Tarmizi no. 2344) وقال الترمذي : حسن صحيح (Dan Ber kata al-Tarmizi Hasan Sahih)

Hubungan Tawakkal dengan berusaha bersungguh-sungguh untuk mendapat rezeki, Sabda al-Mustafa صلى الله عليه والسلام di dalam Fathul albari sarah sahih Bukhari: 2757

{ وَجُعِلَ رِزْقِي تَحْتَ ظِلِّ رُمْحِي}

Ertinya ‘ dan Terdapat rezeki itu di bawah bayangan lembing ( pedang atau senjata tajam) ‘ yakni jihad (الجهاد), betapa susahnya persiapan perang..!, menyusun strategi..!, memilih waktu yang sesuai untuk menyerang..!, menghimpun senjata..! melatih tentera..!. jika rezeki dibawah bayangan senjata, maka jihad adalah peranan penting untuk mengangkat ekonomi negara, kerana firman Allah di dalam al- Anfaal : 69

{فَكُلُوا مِمَّا غَنِمْتُمْ حَلَالًا طَيِّبًا }

Erti firman; Maka makanlah dari apa yang kamu telah dapat (dalam peperangan ) itu, sebahagian benda halal dan baik.

Maksud yang penulis inginkan disini, ialah antara sebab untuk mendapat rezeki yang halal ini, adalah bukan senang kerana kadang-2 ada sampai mengalir darah atau tergadai nyawa dalam medan jihad.
Adakah yang kita ingin cemerlang dalam pendidikan dan apa jua bidang dengan hanya menunggu nasib tanpa berusaha dengan bersungguh-sungguh atau dalam erti kata lain dengan tidak berjihad(جهاد).

Sebab-sebab (murah rezeki) Tuhan akan menambah rezeki mengikut Tuan Guru Muhamad al-Munajid للشيخ محمد المنجد- أسباب الزيادة في الرزق adalah seperti berikut;
1. الإستغفار والتوبة : Beristighfar dan bertaubat
2. التقوي : Bertakwa
3. التفرغ لعبادة الله تعالي : Sepenuh masa bertujuan untuk beribadah kepada Allah تعالى
4. صلة الرحم : Menyambung silaturrahim
5. الإنفاق في سبيل الله والنفقة على طلاب العلم : Menginfak ke jalan Allah تعالي dan membiayai pelajar menuntut ilmu.
6. الهجرة : Berhijrah
7. المتابعة بين الحج والعمرة : Selalu mengerjakan haji dan umrah.
8. التوكل على الله : Bertawakkal pada Allah.

Nilai-nilai murni yang berfaedah untuk mereka yang bertawakkal (ثمار التوكل) dari sudut ilmu ar-Ruqa (علم الرقى) adalah seperti berikut;

1- Mereka yang beriman, bertawakkal akan selamat dan dilindungi dari dipengaruhi oleh syaitan (يقي من تسلط الشيطان) atau dari kena gangguan (termasuk sihir, al-Ain, al-Hasad), Firman Allah :

قال تعالى : إِنَّهُ لَيْسَ لَهُ سُلْطَانٌ عَلَى الَّذِينَ آمَنُواْ وَعَلَى رَبِّهِمْ يَتَوَكَّلُون ) النحل:99)

Ertinya; Sesungguhnya Syaitan itu tidak mempunyai sebarang pengaruh terhadap orang-orang yang beriman dan yang bertawakkal kepada Tuhan mereka.

2- Mereka yang bertawakkal sambil berdoa semasa keluar dari rumah, Insya Allah akan terselamat dari kekacauan syaitan dan akan di pandu oleh Allah تعالى, dan selamat perjalanannya. Sepertimana di ceritakan dari Anas bin Malik bahawa al-Mustafa صلى الله عليه وسلم bersabda di dalam Sunan Tarmizi no. 3426 :

مَنْ قَالَ- يَعْنِي إِذَا خَرَجَ مِنْ بَيْتِهِ- بِسْمِ اللَّهِ, تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ, لَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ, يُقَالُ لَهُ: كُفِيتَ وَوُقِيتَ وهديت وَتَنَحَّى عَنْهُ الشَّيْطَانُ, فَيَقُولُ شَيْطَانٌ آخَرُ : كَيْفَ لَكَ بِرَجُلٍ قَدْ هُدِيَ وَكُفِيَ وَوُقِيَ … ؟!

Erti Hadis; Sesiapa yang berkata – iaitu apabila (semasa) keluar dari rumahnya –

بِسْمِ اللَّهِ, تَوَكَّلْتُ عَلَى اللَّهِ, لَا حَوْلَ وَلَا قُوَّةَ إِلَّا بِاللَّهِ

Akan dikata kepadanya (oleh yang mengikut dia lafaz majhul); kamu akan dipandu, dibela dan dilindungi, Syaitan akan lari jauh dari mereka dan Syaitan lain berkata; Bagaimanakah anda boleh berurusan dengan orang yang telah dibimbing, dipertahankan dan dilindungi…?!
Erti doa dalam hadis; Dengan nama Allah, Aku bertawakkal kepada Allah, tidak ada daya upaya dan kekuatan selain Allah.

3-Tawakkal semasa memasuki rumah juga diajar oleh Baginda al-Mustafa صلى الله عليه وسلم. Maka janganlah lupa untuk berdoa tawakkal apabila hendak memasuki rumah, di dalam Sunan Abi Daud, syarah hadis aunul ma’bud no.5096

قَالَ رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ: إِذَا وَلَجَ الرَّجُلُ بَيْتَهُ فَلْيَقُلْ اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ خَيْرَ الْمَوْلَجِ وَخَيْرَ الْمَخْرَجِ بِسْمِ اللَّهِ وَلَجْنَا وَبِسْمِ اللَّهِ خَرَجْنَا وَعَلَى اللَّهِ رَبِّنَا تَوَكَّلْنَا ثُمَّ لِيُسَلِّمْ عَلَى أَهْلِهِ

Ertinya; Apabila seseorang memasuki rumahnya , maka hendaklah dia berdoa

اللَّهُمَّ إِنِّي أَسْأَلُكَ خَيْرَ الْمَوْلَجِ وَخَيْرَ الْمَخْرَجِ بِسْمِ اللَّهِ وَلَجْنَا وَبِسْمِ اللَّهِ خَرَجْنَا وَعَلَى اللَّهِ رَبِّنَا تَوَكَّلْنَا

Kemudian memberi salam kepada ahli rumahnya.

Erti doa dalam hadis; Ya Allah, Aku mohon dari Engkau kebaikan jalan masuk dan jalan keluar, dengan nama Allah kami masuk dan dengan nama Allah kami keluar dan kepada Allah, tuhan kami yang kami tawakkal.

4- Tawakkal adalah antara sebab yang boleh menolak hasad dengki dan al-Ain( التوكل من أسباب والحسد والعين) dan apa-apa penyakit yang berkaitan dengan syaitan, Firman Allah تعالى

وَقَالَ يَا بَنِيَّ لَا تَدْخُلُوا مِنْ بَابٍ وَاحِدٍ وَادْخُلُوا مِنْ أَبْوَابٍ مُتَفَرِّقَةٍ وَمَا أُغْنِي عَنْكُمْ مِنَ اللَّهِ مِنْ شَيْءٍ إِنِ الْحُكْمُ إِلَّا لِلَّهِ عَلَيْهِ تَوَكَّلْتُ وَعَلَيْهِ فَلْيَتَوَكَّلِ الْمُتَوَكِّلُونَ
يوسف: 67

Ertinya; Dan ia (Nabi Yaakub) berkata lagi: “Wahai anak-anakku! Janganlah kamu masuk (ke bandar Mesir) dari sebuah pintu sahaja, tetapi masuklah dari beberapa buah pintu yang berlainan. Dan aku (dengan nasihatku ini), tidak dapat menyelamatkan kamu dari sesuatu takdir yang telah ditetapkan oleh Allah. Kuasa menetapkan sesuatu (sebab dan musabab) itu hanya tertentu bagi Allah. KepadaNyalah aku berserah diri, dan kepadaNyalah hendaknya berserah orang-orang yang mahu berserah diri

Kesimpulan:
Bertawakkal adalah salah satu dari cabang keimanan. Sesiapa yang beriman, wajiblah mengambil tawakkal dalam kehidupan seharian. Tawakkal akan membawa kejayaan dunia dan akhirat kepada hidup seseorang mukmin. Sebab itulah Quran dan Rasulullah menganjurkan umatnya bertawakkal. Sesungguhnya tawakkal itu dapat menjauhi gangguan syaitan dan kejahatan seluruh makhluk, insyaAllah.

Bibliografi;
1-القران والسنة.
2-www.islamweb.net
التوكل من الدستور الإلهي , د. يوسف القرضاوي- 3
4- http://www.iium.edu.my/deed/quran/malay/

اللهم ارزق الفردوس الأعلى في الجنة كل من ساهم في ايصال هذا الخير.. آمين .. آمين .. آمين
Ya Allah, Rezekikanlah Syurga tertinggi iaitu al-Firdaus utk sesiapa yang berkongsi (share) kebaikan (laman blog) ini… Aamin… Aamin… Aamin

Posted in dll | Leave a comment